Diterjang Banjir, Lahan Pertanian di Sulbar Terancam Gagal Panen

Lahan pertanian padi di Mamasa, Sulawesi Barat rusak aibat banjir. (Antara)

Editor: Dera - Jumat, 17 Juni 2022 | 14:30 WIB

Sariagri - Lahan pertanian masyarakat di Desa Pangandaran Kecamatan Tabulahan Kabupaten Mamasa Provinsi Sulawesi Barat (Sulbar) rusak akibat dilanda banjir.

Hujan deras yang terjadi di wilayah Kabupaten Mamasa, Kamis, sekitar pukul 14.00 Wita, mengakibatkan lahan pertanian padi milik masyarakat rusak karena banjir yang datang disertai lumpur.

Puluhan hektare lahan pertanian milik masyarakat di Desa Desa Pangandaran Kecamatan Tabulahan Kabupaten Mamasa, rusak dan terancam gagal panen.

"Air banjir tiba-tiba datang dari atas gunung, disertai lumpur merusak lahan pertanian padi masyarakat hingga puluhan hektare, sehingga tanaman padi rusak dan petani terancam gagal panen," kata Hapri salah seorang aparat Desa Pangandaran.

Ia mengatakan, selain merusak lahan pertanian warga, banjir juga mengakibatkan ternak hanyut dan mengakibatkan kerugian bagi warga.

Banjir yang terjadi tersebut merupakan banjir terbesar karena hampir merusak tanaman pertanian warga di Desa Pangandaran.

Baca Juga: Diterjang Banjir, Lahan Pertanian di Sulbar Terancam Gagal Panen
Jeritan Hati Petani di Pacitan, Merugi Akibat Belasan Hektare Padi Diterjang Banjir

"Petani diperkirakan mengalami kerugian mencapai ratusan juta akibat banjir ini, karena lahan pertanian yang rusak cukup luas," katanya, seperti dilansir dari Antara. 

Ia meminta agar pemerintah Kabupaten Mamasa dan pemerintah Sulbar dapat meninjau lokasi banjir di Desa Pangandaran serta membantu masyarakat yang lahan pertaniannya terdampak banjir.

Video Terkait