Kementan Fasilitasi Petani Milenial di Kalimantan Tengah

Ilustrasi Petani Milenial. (Sariagri/Antara)

Editor: M Kautsar - Rabu, 25 Mei 2022 | 20:40 WIB

Sariagri - Kementerian Pertanian (Kementan) terus menggencarkan program regenerasi petani dengan memfasilitasi generasi milenial. Tujuannya agar lebih leluasa mengembangkan potensi didukung minat dan kemampuannya menjadi wirausahawan pertanian. Upaya tersebut ditempuh, salah satunya melalui fasilitasi pemanfaatan dan pengembangan Teaching Factory (TeFa) pada sekolah vokasi pertanian.

Sekolah pertanian ini di bawah kendali dan koordinasi Badan Penyuluhan dan Pengembangan SDM Pertanian Kementan (BPPSDMP).

Menteri Pertanian (Mentan) Syahrul Yasin Limpo menegaskan perlu adanya lembaga pendidikan pertanian yang berfungsi sebagai wadah mencetak SDM pertanian andal, profesional, maju, mandiri dan modern. 

“Pengelolaan pertanian saat ini dan ke depan harus didukung teknologi informasi, inovasi teknologi dan mekanisasi,” kata Syahrul dalam keterangan tertulisnya, Rabu (25/5/2022).

Kepala BPPSDMP Kementan Dedi Nursyamsi mengingatkan bahwa ‘mesin cetak’ SDM unggulan pertanian berada di lembaga pendidikan vokasi, Politeknik Pembangunan Pertanian (Polbangtan) dan Sekolah Menengah Kejuruan Pembangunan Pertanian Negeri (SMKPPN). 

Pendidikan vokasi tersebut, kata Dedi, harus link and match dengan dunia usaha dan dunia industri (DuDi) sehingga ketika siswa/mahasiswa lulus, dapat langsung terjun sebagai petani milenial andal, kreatif, profesional dan berdaya saing. Mereka diharapkan bisa menggerakkan produktivitas pangan ke arah ekspor dan menjadikan Indonesia sebagai lumbung pangan dunia.

“Pendidikan vokasi pertanian memiliki tujuan untuk menghasilkan alumni yang berkualitas, kualifikasinya job creator dengan kemampuan entrepreneurship yang tinggi. Itu sudah merupakan keharusan,” katanya.

Dalam upaya mendukung pencapaian target regenerasi petani berupa fasilitasi alat praktek pada TeFa, SMK-PP Negeri Banjarbaru selaku UPT Kementan menyalurkan Bantuan Hibah BMN kepada dua Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) di Provinsi Kalimantan Tengah yakni SMK Negeri 4 Sampit dan SMK Muhammadiyah Pangkalan Bun.

Kepala Sekolah SMK-PP Negeri Banjarbaru Budi Santoso mengatakan bantuan tersebut merupakan hibah BMN yang disalurkan kepada SMK di seluruh Indonesia agar dapat memperkuat TeFa pada sekolah tersebut.

SMK Negeri 4 Sampit mendapat bantuan berupa satu buah kendaraan roda tiga, mesin potong rumput, mesin giling gabah, soy bean grinder, freezer mini box, dan oven dock gas dua belas. Sementara SMK Muhammadiyah Pangkalan Bun berupa showcase cooler dan kompor gas.

“Bantuan tersebut diharapkan dapat mendukung kegiatan praktik dalam suasana seperti terjadi di industri, juga sebagai media pembelajaran guna meningkatkan keterampilan peserta didik di sekolah tersebut dan terciptanya generasi milenial pertanian yang tangguh,” kata Budi Santoso.

Baca Juga: Kementan Fasilitasi Petani Milenial di Kalimantan Tengah
Di Kota Ini, Petani Milenial Jadi Peluang Karir Cemerlang

Menurutnya, pembelajaran melalui TeFa diharapkan dapat menumbuhkembangkan karakter dan etos kerja berupa disiplin, tanggung jawab, jujur, kerja sama, dan kepemimpinan yang dibutuhkan DuDi. 

Selain itu juga untuk meningkatkan kualitas hasil pembelajaran dari membekali kompetensi (competency-based training) menuju ke pembelajaran yang membekali kemampuan memproduksi barang/jasa (production-based training).

Video Terkait