Fantastis, Sulsel Segera Ekspor Perdana Senilai Rp3 Triliun di 2022

Ilustrasi - Komoditas ekspor pala. (Pixabay)

Editor: Arif Sodhiq - Rabu, 16 Maret 2022 | 10:00 WIB

Sariagri - Provinsi Sulawesi Selatan melalui Balai Karantina Pertanian Makassar akan melakukan ekspor perdana komoditas pertanian asal Sulsel dengan nilai sekitar Rp3 triliun pada 24 Maret 2022. Rencananya komoditi yang akan diekspor di antaranya, kopi, pala dan sawit.

Kepala Balai Karantina Pertanian Makassar Lutfie Natsir di Makassar, Selasa mengatakan target ekspor perdana secara nasional untuk komoditas pertanian sebesar Rp17 triliun, sementara Sulsel direncanakan akan mengekspor sekitar Rp3 triliun periode 1-23 Maret.

"Target ekspor perdana kita di kisaran Rp3 triliun yang datanya nanti ditarik mulai 1-23 Maret, rencana komoditi yang akan diekspor di antaranya, kopi, pala dan sawit," ujarnya.

Ekspor perdana yang dilakukan pada 24 Maret 2022 akan terkoneksi dengan 49 pintu keluar untuk ekspor dari seluruh Indonesia nantinya dipusatkan di Kota Makassar. Rencana ekspor yang masuk dalam kalender Kementerian Pertanian pada Maret, April, Juni, Agustus dan Desember.

"Jadi kita nanti ada lima kali pengiriman, khusus untuk komoditas pertanian. Meski sebenarnya pengiriman ke luar hampir tiap hari," ujarnya.

Sementara mengenai potensi komoditi ekspor baru, Lutfie mengakui cukup banyak. Salah satunya sarang burung walet, sebagai komoditas yang mampu meraup untung besar, apalagi keberadaannya hampir ada di semua kabupaten/kota di Sulsel.

Baca Juga: Fantastis, Sulsel Segera Ekspor Perdana Senilai Rp3 Triliun di 2022
Efek Konflik Rusia-Ukraina, Negara Ini Yakin Tak Akan Kekurangan Pasokan Gandum

Hanya saja, komoditi itu masih harus melalui lintas area untuk dapat dikirim ke luar negeri.

"Sulsel masih harus mengirim ke Surabaya atau Jakarta sebelum akhirnya dikirim ke luar negeri. Ini kan tentu berpengaruh terhadap daya jual komoditi kita, karena mesti melalui wilayah lain sebelum harus diekspor," urai Lutfie.

Sarang burung walet diharapkan menjadi perhatian pemerintah, terlebih Sulsel menjadi wilayah nomor 4 dengan penghasil walet terbesar di Indonesia.

Video:

Video Terkait