Guru Besar Unpad: Tanah Sudah 'Sakit', Penggunaan Pupuk Organik Harus Digalakkan

Petani di Cirebon diminta beralih menggunakan pupuk organik. (Antara)

Editor: Tatang Adhiwidharta - Senin, 28 Februari 2022 | 20:10 WIB

Sariagri - Guru Besar Fakultas Pertanian Universitas Padjadjaran Prof. Dr. Betty Natalie Fitriatin, Ir., M.P., menjelaskan, penurunan kualitas tanah akibat pemupukan kimiawi dalam jangka waktu panjang akan menghilangkan kandungan bahan organik sehingga menurunkan aktivitas organisme dalam tanah. Kondisi ini mengakibatkan tanah menjadi “sakit”.

“Kita perlu satu solusi dengan mengambil peran pupuk ramah lingkungan,” ungkap Prof. Betty dikutip dari laman Unpad.

Prof. Betty memaparkan, lahan pertanian Indonesia diperkirakan banyak mengalami suboptimal kualitas. Data Badan Pangan Dunia (FAO) PBB menunjukkan angka penggunakan pupuk NPK di Indonesia terus meningkat sejak 2002. Bahkan, Indonesia masuk dalam 20 besar negara pengimpor pupuk kimia di dunia.

Jika penggunaan pupuk anorganik terus meningkat tanpa terkendali, dikhawatirkan sejumlah masalah besar akan mengemuka. Selain penurunan kualitas tanah, pencemaran lingkungan, hingga ancaman bagi kesehatan manusia dapat terjadi.

Untuk itu, penggunaan pupuk ramah lingkungan (organik/hayati) harus terus digalakkan. Dikatakan ramah lingkungan karena pembuatan pupuk ini menggunakan sumber daya hayati dan tidak banyak menghasilkan efek samping terhadap tanah maupun lingkungannya.

“Dari pupuk ramah lingkungan inilah kita harapkan dapat meningkatkan kesehatan tanah dan akan diperoleh pangan yang sehat,” ujarnya.

Kepala Departemen Ilmu Tanah dan Sumber Daya Lahan Faperta Unpad ini menjelaskan, ada beragam pupuk ramah lingkungan yang bisa dimanfaatkan. Mulai dari pupuk organik seperti kompos, pupuk hijau, dan pupuk kandang, hingga pupuk dari bahan mikroba atau mikroorganisme lokal.

Prof. Betty menerangkan, ada banyak manfaat dari penggunaan pupuk ramah lingkungan. Hal ini telah banyak diteliti oleh ilmuwan. Beberapa di antaranya meningkatkan hasil pertanian, meningkatkan status hara tanah, hingga peningkatan kualitas hasil tanaman.

Tanaman hasil pemupukan organik memiliki kualitas dan kandungan nutrisi yang baik. Jika tanaman ini dijadikan pakan ternak akan menghasilkan produk peternakan yang memiliki kualitas baik dan memiliki kandungan nutrisi yang optimal.

Faperta Unpad sendiri telah mengembangkan jenis pupuk ramah lingkungan dengan nama Bion Up. Jenis pupuk hayati ini mengandung konsorsium mikroba potensial berbentuk cair berisi mikroba pemfiksasi nitrogen (Azotobcter chroococcum, Azotobacter Vinelandii, Azospirillum dan Acinetobacter) serta bakteri pelarut fosfat Pseudomonas Cepacia dan Jamur pelarut Fosfat Penicillium sp.

Baca Juga: Guru Besar Unpad: Tanah Sudah 'Sakit', Penggunaan Pupuk Organik Harus Digalakkan
Begini Cara Buat Kompos Sendiri dari Sampah Dapur

Bion-Up yang telah dikembangkan sejak 2007 ini telah dipatenkan serta telah mendapat izin produk dan izin edar. Saat ini, produk Bion-Up sudah bekerja sama dengan PT. Pupuk Kujang Indonesia untuk proses produksi pasar.

Diakui Prof. Betty, fakta di lapangan, penggunaan pupuk anorganik berlebih oleh para petani masih tinggi. Untuk itu, dorongan untuk penggunaan pupuk ramah lingkungan harus terus digalakkan. “Karena manfaat dari pupuk hayati ini banyak, perlu pengembangan produksi pupuk hayati untuk pertanian yang berkelanjutan,” pungkasnya.

Video Terkait