BRIN Bangun Rumah Kaca Biodiversitas Tropika Terpadu, Ini Rinciannya

Para peneliti dari mahasiswa Program Studi Pendidikan Biologi FKIP ULM. (Antara/Firman)

Editor: Arif Sodhiq - Minggu, 13 Februari 2022 | 16:30 WIB

Sariagri - Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN) sedang membangun Rumah Kaca Biodiversitas Tropika Nasional Terpadu. Bangunan itu terdiri dari Greenhouse Display serta Greenhouse Riset dan Produksi di Komplek Cibinong Science Center (CSC), Cibinong, Kabupaten Bogor, Jawa Barat.

"Fasilitas ini akan didukung peralatan dan sistem manajemen yang memenuhi good agricultural practice (praktik pertanian yang baik) dan keamanan hayati," ujar Koordinator Infrastruktur Koleksi Ilmiah BRIN Ishak Siregar dalam keterangannya di Jakarta.

Rumah kaca (greenhouse) dibangun untuk mendukung kegiatan pelestarian dan perbanyakan plasma nutfah tumbuhan potensial Indonesia dan memfasilitasi pengembangan teknologi terkait dengan ilmu pertanian, kehutanan dan lingkungan hidup.

Rumah kaca itu juga berperan dalam memperkenalkan keanekaragaman hayati Indonesia dan mempercepat penyebaran ilmu hayati strategis ke masyarakat.

Rumah kaca yang dibangun dengan anggaran sekitar Rp200 miliar dari pendanaan Surat Berharga Syariah Negara (SBSN) itu mempunyai fasilitas spesifik untuk koleksi dan display.

Ishak menjelaskan pemanfaatan fasilitas itu juga akan mendukung riset atau studi dari sisi fenotipe dan ekosistem biodiversitas tropika, termasuk studi bioprospeksi dan pemanfaatan dari level genomik, transkriptomik, proteomik, metabolomik, morfologik dan fenomik.

Di dalam Greenhouse Display seluas 10.000 meter persegi atau satu hektare itu, tumbuh-tumbuhan akan dipamerkan berdasarkan ekoregion dalam bentuk kubah-kubah yang mencerminkan tanaman nusantara dengan beberapa zona, seperti tanaman nusantara Papua, Sumatera, Jawa dan Kalimantan.

Pembangunan Greenhouse Display dengan konsep desain kubah besar berstruktur baja dan kaca antipecah itu dimulai pada September 2021 dan diharapkan selesai pada Desember 2022.

Greenhouse Display terdiri dari satu unit greenhouse utama berdiameter 50 meter, lima unit rumah kaca kecil dengan diameter 20 meter, yang mana masing-masing rumah kaca akan diisi display tematik.

Selain itu, Greenhouse Display akan dilengkapi dengan fasilitas publik seperti kantin, musala, toilet, ruang laktasi, ruang medis, gazebo, taman aquaponik, air mancur, dan kid corner.

Baca Juga: BRIN Bangun Rumah Kaca Biodiversitas Tropika Terpadu, Ini Rinciannya
Ilmuwan Ciptakan Komputer Pencicip Buah Bantu Pemulia Tanaman Hasilkan Varietas Rasa Enak

Sementara Greenhouse Riset dan Produksi akan mencakup 17 rumah kaca di antaranya rumah kaca untuk koleksi, pemuliaan, uji transgenik dan uji penyakit, uji serangga, uji ekologi, uji agronomi, aeroponik, dan hidroponik.

Greenhouse Riset dan Produksi juga akan dilengkapi dengan ruang pertumbuhan (growth chamber), bank biji (seedbank), pengolahan limbah, screen house beratap tahan air, ruang preparasi, dan ruang pamer.

Viedeo:

Video Terkait