Minta Keadilan, Puluhan Petani Jalan Kaki Dari Cisolok Sukabumi ke Istana Presiden Jakarta

Ilustrasi petani di sawah (Pixabay)

Editor: M Kautsar - Kamis, 27 Januari 2022 | 14:20 WIB

Sariagri - Puluhan warga mewakili warga Desa Gunung Kramat, Kecamatan Cisolok, Kabupaten Sukabumi, menggelar aksi jalan kaki sambil membawa sejumlah spanduk tuntutan mencari keadilan terkait dugaan penyerobotan tanah oleh pibak swasta seluas 292 hektare yang sudah dikuasai warga selama puluhan tahun. Sebanyak 23 orang petani yang melakukan jalan kaki dengan tujuan ke Istana Merdeka Jakarta, untuk bertemu Presiden Joko Widodo (Jokowi).

Tokoh masyarakat yang ikut dalam aksi jalan kaki, Alansyah mengatakan, perwakilan warga ingin bertemu langsung Presiden Jokowi dan menyampaikan aspirasi serta meminta keadilan kepada pemerintah di pusat. "Kami berjalan kaki ke Jakarta untuk bertemu Presiden di Istana Negara," ujarnya, Rabu (26/1).

Sementara, koordinator aksi, Sugeng menyatakan aksi ini dilakukan untuk mencari keadilan. Warga yang seluruhnya para petani ingin menanyakan soal kepastian hukum terkait surat pelepasan hak (SPH) atas lahan eks HGU milik PT Tybar.

"Ada warga yang sudah memiliki sertifikat, tapi bagi yang belum memiliki sertifikat, malah dirampas haknya oleh orang lain, termasuk tanah yang sudah sertifikat ditanami oleh perusahaan perkebunan dengan menanami pohon Pinus, yang kini telah melakukan kegiatan penanaman," jelas Sugeng.

Ia membeberkan, kasus itu mencuat pada 2021 lalu, di mana warga telah mendapat lahan seluas 292 hektar. Dari jumlah tersebut, lahan seluas 65 hektare sudah mendapat legalitas berupa sertifikat prona atau PTSL. Namun, akhirnya pihak perusahaan melakukan upaya penyerobotan lahan milik warga yang saat ini dialami seluruh warga di sana.

Seluruh warga berharap, dengan adanya aksi jalan kali ini, Presiden Jokowi bisa merespons aksi para petani dari Kabupaten Sukabumi ini. Pihaknya mengaku hanya ingin mencari keadilan. Aksi jalan kaki dari Cisolok hingga Jakarta diperkirakan menempuh waktu selama tiga hari. 

"Semoga hari Jumat esok kami sudah sampai di Istana Negara Jakarta. Harapan kami agar Bapak Presiden Jokowi bisa langsung memberikan kepastian hukum atas tanah yang telah diberikan SPH tersebut. Saat ini warga mayoritas para petani penggarap di lahan Eks HGU PT Tybar di sana sekarang dalam kebingungan, karena tanah yang telah lama dikelola dari awal sekarang sudah ditanam pinus," harapnya.

Video terkini:

Video Terkait