Bupati Subang Sebut Proyek Strategis Nasional Pengaruhi Areal Persawahan

Ilustrasi - Lahan pertanian. (Antara/Ali Khumaini/dok)

Editor: Tatang Adhiwidharta - Kamis, 20 Januari 2022 | 22:30 WIB

Sariagri - Bupati Subang Ruhimat menyebutkan proyek strategis nasional akan mempengaruhi perubahan wilayah dan akan berdampak terhadap pengurangan areal persawahan di wilayah Kabupaten Subang, Jawa Barat.

"Kami menginginkan ketika ada proyek strategis nasional, itu dapat dilakukan pula upaya untuk mencetak sawah-sawah baru," katanya saat rapat koordinasi di Kantor PTPN VIII, dalam siaran pers yang diterima di Subang, Kamis (20/1/2022).

Ia menyampaikan hal tersebut karena Pemerintah Kabupaten Subang berkomitmen untuk tetap menjadi daerah lumbung padi ketiga nasional.

Bupati berharap agar terjalin koordinasi dan kerja sama yang baik antara PTPN VIII dengan Pemkab Subang dalam menyongsong proyek strategis nasional di wilayah Subang.

Ruhimat mengaku pihaknya menyambut baik wacana PTPN VIII yang sebelumnya bergerak di bidang perkebunan, kini bergerak ke arah industri pariwisata atau industri manufaktur.

"Kami dari pemerintah daerah siap mendukung rencana pengembangan wilayah yang dikelola PTPN VIII," katanya.

Sementara itu, Direktur PTPN VIII Didik Prasetyo dalam paparannya menyampaikan rencana pengembangan yang akan dilakukan di wilayah Subang.

Baca Juga: Bupati Subang Sebut Proyek Strategis Nasional Pengaruhi Areal Persawahan
Resmikan Bendungan Bendo Ponorogo, Presiden Jokowi: Untuk Tingkatkan Produktifitas Pertanian

Pengembangan akan dilakukan di atas lahan seluas 12.732 hektare yang dikelola oleh PTPN VIII, tersebar di beberapa wilayah perkebunan di antaranya Jalupang, Ciater, Tambaksari dan Wangunreja.

Pada kesempatan itu, disampaikan pula rencana pengembangan untuk kawasan rebana Technopolis dengan total luas 6127 hektar, dan rencana alternatif kawasan kompleks perkantoran Pemkab Subang. (KR-MAK)

Video Terkait