Mengerikan! Pertanian Cina Terancam Akibat Suhu Udara Tinggi

Ilustrasi - Kekeringan dampak perubahan iklim.(Pixabay)

Editor: Tatang Adhiwidharta - Rabu, 17 Agustus 2022 | 22:00 WIB

Sariagri - Sebuah situasi mengerikan terjadi di Cina, di mana sungai-sungai mengelami kekeringan akibat suhu tinggi dan jarang hujan. Kejadian ini membuat irigasi pertanian terancam.

Dilansir dari Global Times, gelombang panas yang berlangsung lama melanda beberapa provinsi, seperti Anhui, Hunan, Guizhou, dan Chongqing. Maka, para petani di sana bersiap mengatasi problem irigasi.

Di Anhui, salah satu provinsi penghasil biji-bijian paling penting di Cina, beberapa tempat termasuk daerah Huaining di Anqing, daerah Qingyang di Chizhou dan kota Tongcheng telah menyaksikan beberapa sungai utama mengering karena gelombang panas yang terus-menerus.

Di Huaining, Anqing, delapan kota dan desa di sepanjang beberapa sungai utama yang telah mengering menderita kekurangan irigasi pertanian dan air untuk penggunaan sehari-hari.

Kota Huanglong di kabupaten tersebut telah mengorganisir 15 fasilitas skala besar dan lebih dari 40 pekerja yang bekerja sepanjang waktu untuk membangun bendungan dalam upaya mengamankan sumber air minum dan irigasi pertanian untuk beberapa kota di hulu.

Diharapkan bendungan dapat menaikkan permukaan air hingga 3 meter atau lebih ketika selesai dan menyelesaikan irigasi pertanian untuk sekitar 50.000 mu (3.333 hektar) lahan pertanian di empat desa dan menyediakan air kehidupan sehari-hari bagi sekitar 100.000 penduduk, Li Guangxu , seorang pejabat dari kota, mengatakan kepada hnnews.cc.

Statistik dari biro air di Anqing menunjukkan bahwa ketinggian air Sungai Yangtze di Anqing adalah 8,41 meter pada 11 Agustus, lebih rendah 5,36 meter dari biasanya, yang menyebabkan kekeringan di sungai-sungai anak Sungai Yangtze di Anhui.

Otoritas pengendalian banjir dan kekeringan di daerah Qingyang, Chizhou mengeluarkan pemberitahuan pada 10 Agustus bahwa curah hujan kumulatif di kabupaten itu hanya 1,7 milimeter, 97 persen lebih rendah dari periode yang sama tahun-tahun biasanya (52,2 milimeter) sejak 1 Agustus. menurut Kertas.

Pemerintah setempat mengungkapkan bahwa lebih dari 70.000 mu produksi beras telah terkena dampak kekeringan dan sejumlah kecil kota dan desa telah menggunakan sumber air cadangan untuk memusatkan air guna meringankan orang-orang yang mengalami kesulitan minum sementara.

Sementara itu, di Chongqing, tujuh sungai dan satu waduk telah mengering dan 476 sumur tabung menghasilkan air yang tidak mencukupi pada pukul 8 pagi pada hari Jumat, yang menyebabkan 276.000 orang dan 82.400 hewan ternak menderita kekurangan air minum.

Selain itu, tempat indah Danau Dongting di Hunan memasuki musim kemarau empat bulan lebih awal dari biasanya dan air terjun besar di objek wisata Chishui Danxia di kota Zunyi, Guizhou juga mengalami kekeringan.

Baca Juga: Mengerikan! Pertanian Cina Terancam Akibat Suhu Udara Tinggi
Puluhan Hektar Lahan Pertanian Terdampak Akibat 44 Waduk Alami Kekeringan

Karena gelombang panas yang berlangsung lama dan curah hujan yang lebih sedikit di bagian selatan negara itu sejak Juli, dan suhu tinggi yang diperkirakan akan terjadi di daerah itu dalam dua minggu ke depan,

Kementerian Pertanian dan Urusan Pedesaan telah mengirim 25 kelompok kerja dan 12 tim teknologi ke wilayah tersebut untuk mengarahkan perang melawan kekeringan dan mengamankan panen di musim gugur di daerah yang paling parah terkena dampak dan daerah produksi biji-bijian utama, menurut Kantor Berita Xinhua.

Video Terkait